Ada Apa dengan Bakpia?

Bakpia adalah makanan khas Jogja. Kalo menurut aku enaknya bisa disejajarkan dengan lezatnya kue nastar (itu lho kue kering yang isinya selai).  Bakpia terbuat dari tepung dengan isi yang bermacam-macam seperti keju atau cokelat kemudian dipanggang. Bakpia sebenernya kue yang sangat enak. Tapi gak tau kenapa kalau sudah makan lebih dari 7 buah, kok rasanya mau muntah ya.

Kejadian ini sudah 3 kali menimpa aku. Sebelumya aku ngerasa laper banget, kemudian aku memutuskan membeli Bakpia Pathuk 76 yang dijual di Kopma UGM seharga Rp. 7000. Saat itu rasa bakpianya enak banget, sampai di kost tinggal 4 buah (dari 20 buah). Setelah itu aku ngerasa mual dan rasanya bakpia itu gak uenak sama sekali. Sampe nyesel beli bakpia dan sempat berpikir “ada aja orang yang mau makan atau bikin bakpia” huuuh kurang ajar. Daripada beli bakpia mending beli es buah. Dan rasa mual itu terus ada sampai pagi hari.

Kenapa ya dengan bakpia? Apa bakpia itu punya zat limit yang membatasi orang untuk memakannya. Waaaah tapi kalo sekarang udah ngerasa kalo bakpia tuh makanan enak lagi. Huaaaaaaah bingung-bingung.

8 thoughts on “Ada Apa dengan Bakpia?

  1. ahmad yasin says:

    hhmm….. itu tandanya… kalo makan harus dibatasin….

    walaupun makanan itu seenak apapun juga… perut kita ada batasnya….

    • Nah itu mas masalahnya. Bakpia kan pertamanya uneeeeeeenaaaaaaaaaak banget. Kok baru makan dikit aja tiba2 rasanya berubah 180 derajat. Gak kayak makanan laen biasanya untuk berubah rasa dari enak ke enek tuh lama. Makanya bakpia tuh aneh bagi aku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s