Pengalaman Latihan Pembekalan Pendidikan (LPP) Yudha XXXII Menwa UGM

Sebagai calon anggota Menwa (camen) aku wajib ngikutin LPP Menwa. Inilah yang buat aku harus pulang dari Jakarta lebih awal. Sebenarnya aku masih setengah hati ikut Menwa. Tapi karena sudah berjanji sama senior waktu tes wawancara ya sutra lah. Maaf ya cerita LPP Menwa UGM agak berantakan, karena aku gak sempet mencatat kejadiannya secara kronologis. Nih rangkumannya

Hal yang paling mendebarkan :

Yang pertama waktu Caraka Malam. Di sesi ini kita harus berjalan melewati pos-pos yang dijaga sama senior (mirip jurit malam). Dan yang paling mendebarkan itu adalah saat aku harus ngelewatin kuburan. Jujur aja aku paling takut sama yang namanya hantu biarpun aku tau kao itu Cuma boongan. Untungnya gak ada waaah menyenangkan sekali.

Yang kedua waktu disuruh megang ular kobra. Waaah biarpun aku punya ular, tapi yang ini ular berbisa bro. Tetep aja nakutin, bukan masalah jijik. Tapi masalahnya alo kena bisanya itu. Akhirnya aku berusaha nangkep tuh ular pake kayu. Daaaaaan berhasil. Horeeeee. AKu nangkep ularnya paling cepet lho dibandingin sama yang lain. Dan ternyata ular yang aku pegang itu giginya udah dicopot. Yeee, ngaggetin aja.

Hal yang paling memalukan:

Celana PDL yang aku pake bolong gede banget di selangkangan, padahal aku Cuma pake Celana dalem aja. Dan yang bikin sebel, pas aku minta mau pakai celana pendek, malah kepalaku dipentung. Bayangkan mungkin aku orang waras yang berani jalan dari UGM, RS Sardjito, Selokan Mataram, Lapangan Pancasila yang pakai seragam Menwa dengan CD yang kemana-mana. HUaaaaaaah sumpah malu banget.

Hal yang paling menyiksa

Disuruh bikin tenda regu. Tangan aku sampai lecet-lecet karena narik tali.

Kaos kaki basah sampai telapak kaki aku biru seperti mayat

Out bond waktu ujan-ujanan saat itu badanku menggigil luar biasa. Kayak orang kesetrum Pernah dalam sehari aku push up sampai 230 kali

Tiarap di rumput yang berduri, kalau gak salah di sekitar lapangan Pancasila

Merayap di Hutan Fakultas Biologi. Bukan karena capek, tapi tempat yang aku rayapi buau banget sama kotoran burung. Pengen muntah.

Waktu si Damar (orang paling gede di Camen) ngerangkul pundak aku karena lemes sejauh berkilo-kilo meter (kebayangkan capeknya)

Waktu orientasi medan (ormed) waduh ngerayap melulu. Sampai siku lecet, Kaki memar.

Waktu jaga tenda buatan sendiri. Dari jam 22.00 sampai adzan subuh gak bisa tidur. Terus diakhiri dengan simulasi penyerangan. Wahh cuapek banget.

Selama LPP aku gak pernah mandi & gak pernah ganti celana dalam. Hahahahaha

Paling menyedihkan:

Waktu aku keinget konflik Sampit pas Ormed

Waktu temen-temen ada yang putus semangat

Waktu Danton sama Wadanton dihukum

Si Damar ngeluh melulu, gak pernah berpikir positif

Si Kibran berisik, maklum orang ini polos banget

Semua temen-temen gak ada yang sigap. Padahal aku dah bela-belain sigap dan cepat. Tapi yang lain gaaaaaaaaak pernah tanggap

Waktu senjatanya si Kibran mukul-mukul heLm aku (apa dia sengaja?)

Waktu TiM Pengajaran (TIM JAR) membanggakan dirinya sendiri. Hohohohoho

Aku dibilang gak jujur sama Danlat Aku dibilang egois sama senior

Hal yang paling lucu

Waktu aku tiarap di sungai, aku kebelet kencing. Nah mumpung aku tiarap aku buang air di sungai dengan lega. Pas aku nengok ke belakang, astaga ternyata Damar, Agi, Pandu, Tyas, Kibran ada di belakang aku. Air sungai mengalir dari depanku kebelakang. Berarti….Setelah selesai tiarap , si Kibran dengan bangganya bilang “nih kayak aku, berani minum air sungai mungkin sampai 2 gelas, ternyata enak juga lho” krik krik krik krik

Waktu aku jaga tenda buatan kecil (dari jas hujan) di sekitar Lapangan Pancasila. Aku sama Kibran jaga berdua. Disana tugas kita adalah mewaspadai adanya musuh. Nah saat itu keadaan lagi hujan. Si Kibran aku suruh jaga di luar. Terus dia bilang “Wan gantian donk kamu yang jaga” “Gak mau ah aku mau tidur dulu” Terus karena kebelet kencing dan aku harus siaga, aku gali lobang di dalem tenda dan kencing disana. Lalu aku nyuruh Si Kibran masuk ke dalam tenda. Tapi dia maksa buat tidur di tenda yang ada lobang buat aku kencing. Tapi dia maksa buat tidur di situ. Ya sudah aku gak kuasa melawan. Dan lima menit kemudian dia bilang “hmmm bau pesing nih kayaknya disini” Aku jawab, “Kucing mungkin yang kencing, udah ah tidur dulu entar capek” Wahahahaha dalam hati aku ketawa sepuasnya

Nah cukup ya segini dulu nanti tenang kok bakal ada lanjutannya. Aku mau istirahat dulu nih. Huffffffff

7 thoughts on “Pengalaman Latihan Pembekalan Pendidikan (LPP) Yudha XXXII Menwa UGM

  1. anginbiru says:

    tapi,, gak laku2 yak..?? diobral aja kalo gitu..!! tapi,, emang dengan diobral jadi laku gitu..? kayaknya nggak deh..! wkekeke,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s